MEMAHAMI SINGKATAN NAMA ULAMA ASY-SYAFI’IYYAH


MEMAHAMI SINGKATAN NAMA ULAMA ASY-SYAFI’IYYAH

Kadang-kadang, nama-nama ulama Asy-Syafi’iyyah yang ditulis dalam sebuah kitab tidak ditulis lengkap, tetapi ditulis dalam bentuk singkatan huruf-huruf hijaiyyah tertentu. Tujuan penciptaan simbol singkatan nama ini tentu saja dimaksudkan untuk meringkas dan mengefisienkan waktu, terutama jika nama ulama yang dikutip sering disebut di berbagai tempat. Hanya saja, tidak semua orang yang menelaah kitab-kitab itu mengerti arti dari simbol-simbol dan singkatan-singkatan tersebut. Oleh karena itu, insya Allah menjadi pembahasan yang bermanfaat mengurai topik ini.

Sesungguhnya,jika kita menelaah kitab-kitab fikih bermazhab Asy-Syafi’i yang ditulis di masa-masa setelah lahirnya muharrir mazhab fase kedua, yakni masa setelah munculnya Ibnu Hajar A-Haitami dan Ar-Romli, maka kita akan mendapati kutipan nama ulama yang disebut dengan gaya menyingkat. Sebagaimana kata “intaha” (انتهى) sering disingkat menjadi (اهـ) dan kata “ila akhirihi” (إلى آخره) disingkat menjadi (ألخ), bahkan salawat Nabi (صلى الله عليه وسلم) ada yang menyingkatnya menajdi (صلعم), maka gaya seperti ini ternyata dipakai juga untuk menyingkat nama ulama.

Kitab-kitab mazhab Asy-Syafi’i yang banyak menggunakan singkatan nama ulama, secara umum adalah kitab-kitab hasyiyah. Penulis kitab-kitab hasyiyah itu dikenal dengan sebutan “ashabul hawasyi” (أصحاب الحواشي). Keterangan seperti ini bisa kita dapatkan dari penjelasan At-Tarmasi saat menulis tentang katalog kitab-kitab Asy-Syafi’iyyah.

Di antara nama-nama kitab yang mengandung singkatan-singkatan dan simbol-simbol nama ulama adalah “Hasyiyah Al-Jamal” karya Sulaiman Al-Jamal, “Tarsyihu Al-Mustafidin” karya As-Saqqof, “Hasyiyah Bashobrin” karya Ali Bashobrin, “Busyro Al-Karim” karya Sa’id Ba’asyan, “I’anatu Ath-Tholibin” karya As-Sayyid Al-Bakri, “Itsmidu Al-‘Ainain” karya Ali Bashobrin, “Hasyiyah Ibnu Qosim Al-‘Abbadi” terhadap kitab “Al-Bahjatu Al-Wardiyyah”, “Bughyatu Al-Mustarsyidin” karya Ba’alawi, dan lain-lain.

Sebelum era “ashabul hawasyi”, kebiasaan menyingkat nama ulama dan juga nama kitab sebenarnya sudah pernah dilakukan oleh ulama Asy-Syafi’iyyah yang lain sebelum mereka. Contohnya seperti yang dilakukan Al-Ghozzali dalam “Al-Wajiz”, dan Yusuf Al-Ardabili dalam “Al-Anwar li A’mali Al-Abror”. Hanya saja, dalam catatan ini kita tidak membahas simbol dan singkatan nama dalam kitab-kitab mereka. Fokus kita adalah singkatan nama ulama sebagaimana yang biasa tercantum dalam kitab-kitab hasyiyah yang telah disebutkan sebelumnya.

Berikut ini daftar singkatan/simbol nama ulama disertai penjelasan singkat ulama yang dimaksud yang saya urutkan secara alfabetik.

Singkatan (أ ج) bermakna, penulis mengutip dari ‘Athiyyah Al-Ujhuri. Nama lengkapnya Athiyyah bin Athiyyah Al-Ujhuri (w. 1190 H). Beliau buta. Guru Sulaiman Al-Jamal. Di antara karyanya adalah hasyiyah untuk “Tuhfatu Ath-Thullab” karya Zakariyya Al-Anshori.

Singkatan (أ ط) bermakna, penulis mengutip dari Al-Ithfihi atau Al-Athfihi. Nama lengkap beliau Syamsuddin Muhamamd bin Manshur Al-Athfihi/Al-Ithfihi.

Singkatan (ب ج) atau (ب م) bermakna, penulis mengutip dari Al-Bujairimi. Nama lengkap beliau Sulaiman bin Muhammad Al-Bujairimi (w. 1221 H ). Di antara karyanya adalah hasyiyah untuk “Fathu Al-Wahhab” karya Zakariyya Al-Anshori dan hasyiyah untuk “Al-Iqna’” karya Al-Khothib Asy-Syirbini. At-Tarmasi menyebutnya Muhammad Al-Bujairimi dan ini dipandang waham oleh Abdul Qodir Al-Mandaili, ulama Indonesia asal suku Mandailing yang lama menghuni Sumatra Utara.

Singkatan (ب ر) bermakna, penulis mengutip dari Al Birmawi. Nama lengkap beliau Syamsuddin Abu Abdillah Muhammad bin Abdu Ad-Daim Al-Birmawi (w. 831 H). Di antara karyanya adalah hasyiyah untuk “Fathu Al-Qorib” karya Ibnu Qosim Al-Ghozzi. Tapi Ibnu Qosim Al-‘Abbadi dalam hasyiyahnya menggunakan simbol ini untuk menunjukkan kutipan dari Ahmad Al-Burullusi (w. 957 H).

Singkatan (ب ص) bermakna, penulis mengutip dari Al-Bashri. Nama lengkap beliau Umar bin Abdurrahim Al-Bashri.

Singkatan (ب) bermakna, penulis mengutip dari Abdullah Bafaqih. Nama lengkap beliau Abdullah bin Al-Husain Bafaqih/Bilfaqih (w. 1266 H) .

Singkatan (با) bermakna, penulis mengutip dari Al Babili. Nama lengkap beliau Syamsuddin Muhammad bin ‘Alauddin Al-Babili.

Singkatan (باج) bermakna, penulis mengutip dari Al-Bajuri. Nama lengkap beliau Burhanuddin Abu Ishaq Ibrohim bin Muhammad bin Ahmad Al-Bajuri Al-Manufi Al-Mishri (w. 1277 H).

Singkatan (ج م) bermakna, penulis mengutip dari Al-Jamal. Nama lengkap beliau Sulaiman bin Umar Al-Jamal (w. 1204 H). Di antara karyanya adalah hasyiyah untuk “Fathu Al-Wahhab” karya Zakariyya Al-Anshori.

Singkatan (ج) bermakna, penulis mengutip dari Al-Jufri. Nama lengkapnya ‘Alawi bin Saqqof bin Muhammad Al-Jufri (w. 1273 H, versi lain 1335 H).

Singkatan (ح ف) atau (حف) bermakna, penulis mengutip dari Al-Hifni. Kadang beliau disebut Al-Hafnawi dan sebutan ini yang lebih populer. Nama lengkapnya Syamsuddin Muhammad bin Salim Al-Hafnawi (w. 1181 H). Di antara karyanya adalah hasyiyah untuk “Al-Jami’ Ash-Shoghir” karya As-Suyuthi.

Singkatan (ح ل) bermakna, penulis mengutip dari Al-Halabi. Nama lengkapnya, Nuruddin Abu Al-Faroj Ali bin Ibrohim Al-Halabi (w. 1044 H). Asalnya dari Halab, tapi lahir dan wafatnya di Mesir. Beliau juga punya hasyiyah terhadap “Fathu Al-Wahhab”. At-Tarmasi menyebut namanya Al-Burhan Ibrohim Al-Halabi.

Singkatan (حج) atau (ح ج)bermakna, penulis mengutip dari Ibnu Hajar Al-Haitami. Nama lengkap beliau Syihabuddin Ahmad bin Muhammad bin Ali bin Hajar Al-Haitami (w. 974 H). Di antara karyanya adalah “Tuhfatu Al-Muhtaj”, “Al-Manhaj Al-Qowim”, “Fathu Al-Jawad”. Ibnu Qosim Al-‘Abbadi kadang menyebut simbol untuk Ibnu Hajar Al-Haitami adalah (حر) dan (ح).

Singkatan (خ ض) bermakna, penulis mengutip dari Khodhir. Nama lengkap beliau Syamsuddin Khodhir Muhammad bin Ahmad Asy-Syaubari (w. abad 11 H). Ketika ada peneliti yang menulis simbolnya (ح ض) dan memaknainya Hadhor Asy-Syaubari barangkali yang dimaksud sebenarnya adalah Khodhir ini. Tetapi Abdul Qodir Al-Mandaili menegaskan Khodhir Asy-Syaubari beda dengan Hadhor Asy-Syaubari. Beliau ini bukan guru Asy-Syabromallisi yang bernama Muhammad bin Ahmad Asy-Syaubari.

Singkatan (خ ط) bermakna, penulis mengutip dari Al-Khothib Asy-Syirbini. Nama lengkap beliau Muhammad bin Ahmad Al-Khothib Asy-Syirbini (w. 977 H). Di antara karyanya adalah “Mughni Al-Muhtaj” dan “Al-Iqna’

Singkatan (دش) bermakna, penulis mengutip dari Ad-Danasywari.

Singkatan (دم) bermakna, penulis mengutip dari Ad-Damiri dalam kitabnya yang bernama “An-Najmu Al-Wahhaj” yang mensyarah “Minhaj Ath-Tholibin” karya An-Nawawi. Nama lengkap beliau Kamaluddin Abu Al-Baqo’ Muhammad bin Musa bin ‘Isa Ad-Damiri (w. 808 H).

Singkatan (رح) bermakna, penulis mengutip dari Ar-Rohmani.

Singkatan (رش) bermakna, penulis mengutip dari Ar-Rosyidi. Nama lengkap beliau Ahmad bin Abdur Rozzaq Ar-Rosyidi (w. 1096 H). Di antara karyanya adalah hasyiyah untuk “Nihayatu Al-Muhtaj” karya Ar-Romli.

Singkatan (زي) bermakna, penulis mengutip dari Az-Zayyadi. Nama lengkapnya Nuruddin Ali bin Yahya Az-Zayyadi (w. 1024 H). Di antara karyanya adalah hasyiyah untuk “Fathu Al-Wahhab” karya Zakariyya Al-Anshori.

Singkatan (س ل) bermakna, penulis mengutip dari Sulthon Al- Mazzahi. Nama lengkapnya Abu Al-‘Aza-im Sulthon bin Ahmad Al-Mazzahi (w. 1073 H). Murid Al-Khothib Asy-Syirbini. Di antara karyanya adalah hasyiyah untuk “Fathu Al-Wahhab” karya Zakariyya Al-Anshori.

Singkatan (سم) atau (س م) atau (س ب) bermakna, penulis mengutip dari Ibnu Qosim Al-‘Abbadi. Nama lengkapnya Syihabuddin Ahmad bin Qosim Ash-Shobbagh Al-‘Abbadi (w. 994 H). Murid Mulla. Beliau mengarang Hasyiyah untuk Tuhfatu Al-Muhtaj karya Ibnu Hajar Al-Haitami, hasyiyah untuk “Al-Ghuror Al-Bahiyyah” karya Zakariyya Al-Anshori, dan Hasyiyah untuk “Fathu Al-Wahhab” karya Zakariyya Al-Anshori. Harus dibedakan dengan Ibnu Qosim Al-Ghozzi pengarang “Fathu Al-Qorib”. Yang terakhir ini adalah murid Jalaluddin Al-Mahalli.

Singkatan (ش ر) bermakna, penulis mengutip dari Asy-Syirwani. Nama lengkap beliau Abdul Hamid Al-Makki Asy-Syirwani (w. 1301 H). Di antara karyanya adalah hasyiyah untuk “Tuhfatu Al-Muhtaj” karya Ibnu Hajar Al-Haitami.

Singkatan (ش ق) atau (ش ر ق) bermakna, penulis mengutip dari Asy-Syarqowi. Nama lengkap beliau Abdullah bin Hijazi Asy-Syarqowi (w. 1227 H). Di antara karyanya adalah hasyiyah untuk “Tuhfatu Ath-Thullab” karya Zakariyya Al-Anshori.

Singkatan (ش) bermakna, penulis mengutip dari Muhammad bin Al-Asykhor. Nama lengkap beliau Muhammad bin Abi Bakr Al-Asykhor Az-Zabidi (w. 991). Beliau adalah murid Ibnu Hajar Al-Haitami.

Singkatan (شو) bermakna, penulis mengutip dari Asy-Syaubari. Nama lengkap beliau Syamsuddin Muhammad bin Ahmad Asy-Syaubari (w. 1069 H). Berguru pada Ar-Romli selama 8 tahun. Di antara karyanya adalah hasyiyah untuk “Tuhfatu Ath-Thullab” karya Zakariyya Al-Anshori.

Singkatan (ط ي) bermakna, penulis mengutip dari Ath-Thibi . Nama lengkap beliau Syarofuddin Hasan bin Muhammad Ath-Thibi.

Singkatan (طب) bermakna, penulis mengutip dari Ath-Thobalawi Ash-Shoghir. Nama lengkapnya Manshur bin Nashiruddin Ath-Thobalawi (w. 1014 H).Nama beliau disebut Ath-Thobalawi Ash-Shoghir agar tidak keliru dengan kakek beliau yang dikenal dengan nama Ath-Thobalawi Al-Kabir. Kalau Ath-Thobalawi Al-Kabir, namanya Nashiruddin Muhammad bin Salim Ath-Thobalawi. Hidupnya sekitar 100 tahun. Di masa tuanya beliau masih mengajarkan ilmu-ilmu syar’i,dan di Mesir waktu itu tidak ada ulama yang lebih hebat hafalannya terhadap ilmu syar’i daripada beliau. Beliau mengarang dua syarah untuk “Al-Bahjah Al-Wardiyyah”.

Singkatan (ع ب) bermakna, penulis mengutip dari kitab “Al-I’ab” syarah “Al-Ubab” karya Ibnu Hajar Al-Haitami.

Singkatan (ع ش) bermakna, penulis mengutip dari Ali Asy-Syabromallisi. Nama lengkapnya Nuruddin Abu Adh-Dhiya’ Ali bin Ali Asy-Syabromallisi (w. 1087 H). Di antara karyanya adalah hasyiyah untuk “Nihayatu Al-Muhtaj” karya Ar-Romli.

Singkatan (ع ن) bermakna, penulis mengutip dari Al-‘Annani. Nama lengkap beliau Syamsuddin Muhammad bin Dawud Al-‘Annani (w. 1098 H). Murid Al-Halabi. Di antara karyanya adalah hasyiyah untuk “Tuhfatu Ath-Thullab” karya Zakariyya Al-Anshori.

Singkatan (عبد) atau (حميد) atau (ع ب) bermakna, penulis mengutip dari Abdul Hamid Ad-Daghistani.

Singkatan (ف ش) bermakna, penulis mengutip dari Al-Fasyni. Nama lengkapnya Ahmad bi Hijazi Al-Fasyni (w. 978 H).

Singkatan (ق ل) bermakna, penulis mengutip dari Al-Qolyubi. Nama lengkapnya Syihabuddin Abu Al-‘Abbas Ahmad bin Ahmad Al-Qolyubi ( w. 1069 H). Beliau adalah murid Syamsuddin Ar-Romli. Beliau punya karya yang terkenal dengan nama “Hasyiyah Al-Qolyubi” yang mensyarah “Kanzu Ar-Roghibin” karya Jalaluddin Al-Mahalli.

Singkatan (ك ر) atau (ك) bermakna, penulis mengutip dari Al-Kurdi. Nama lengkap beliau Muhammad bin Sulaiman Al-Kurdi (w. 1194 H). Di antara karyanya adalah hasyiyah untuk “Al-Manhaj Al-Qowim” karya Ibnu Hajar Al-Haitami.

Singkatan (م د) bermakna, penulis mengutip dari Al-Madabighi. Nama lengkapnya Hasan bin ‘Ali Al-Madabighi (w. 1170 H). Beliau mengarang Hasyiyah untuk kitab “Al-Iqna’” karya Al-Khothib Asy-Syirbini. Nama hasyiyah ini adalah “Kifayatu Al-Labib”.

Singkatan (م ر) atau (م) bermakna, penulis mengutip dari Syamsuddin Ar-Romli (w. 1004 H). Ar-Romli adalah pengarang kitab Nihayatu Al-Muhtaj yang mensyarah kitab “Minhaj Ath-Tholibin” karya An-Nawawi. Jika disebut Asy-Syihab Ar-Romli atau Syihabuddin Ar-Romli, maka yang dimaksud adalah ayahanda Syamsuddin Ar-Romli ini. Untuk Syihabuddin Ar-Romli (w. 957 H) bisanya simbolnya begini (الشهاب م ر).

Singkatan (ي) bermakna, penulis mengutip dari Ibnu Yahya. Nama lengkapnya ‘Abdullah bin Umar bin Abu Bakr bin Yahya (w. 1265 H).


  • Author :Fatihul Ulum Admin
  • Category : Agama ,
  • | 2019-12-04


Related Posts


Logika dan ketuhanan

Merupakan suatu kebagaiaan tersendiri ketika kita...


Sholat sunnat Rowatib

Sholat sunnat Rowatib atau juga disebut dengan...


5 puasa sunnah

Puasa adalah salah satu ibadah dalam islam , Ia...


Haji

Rukun-Rukun Haji Niat Wukuf Di arofah Towaf...


Kewajiban Haji

Kewajiban-kewajiban haji. Perbedaan antara Rukun...